Hati-hati dengan Lidah

Download PDF

Berbicara merupakan nikmat di antara sekian banyak nikmat Allah yang telah dilimpahkan kepada kita, alatnya adalah lisan. Nikmat ini bisa dipakai untuk kebaikan atau keburukan. (Redaksi,www.khotbahjumat.com)

***

بسم الله الرحمن الرحيم

Hati-hati dengan Lidah

 KHUTBAH PERTAMA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

“يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ”.

“يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاء وَاتَّقُواْ اللّهَ الَّذِي تَسَاءلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيباً”.

“يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً . يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَن يُطِعْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزاً عَظِيماً”

أما بعد

Jamaah Jumat rahimakumullah

Mari kita tingkatkan ketakwaan kepada Allah Ta’ala dengan ketakwaan yang sebenar-benarnya, yaitu mengamalkan apa yang diperintahkan oleh-Nya dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam serta menjauhi apa yang dilarang oleh-Nya dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudia keluarga, sahabat-sahabatnya, serta pengikutnya sampai akhir zaman.

Jamaah Jumat sekalian

Berbicara merupakan nikmat di antara sekian banyak nikmat Allah yang telah dilimpahkan kepada kita, alatnya adalah lisan. Nikmat ini bisa dipakai untuk kebaikan atau keburukan.

Barangsiapa yang mampu mengendalikannya dengan baik yaitu dengan menggunakannya untuk kebaikan atau diam, maka dia akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ يَضْمَنْ لِيْ مَا بَيْنَ لِحْيَيْهِ وَمَا بَيْنَ رِجْلَيْهِ أَضْمَنْ لَهُ الْجَنَّةَ

Barangsiapa yang mau berjanji kepadaku untuk menjaga sesuatu yang berada di antara kedua rambut (kumis dan janggut, yakni mulut), serta yang berada di antara kedua kakinya (yakni farjinya), maka saya menjamin surga untuknya.” (HR. Bukhari-Muslim)

Sebaliknya, barangsiapa yang menggunakannya untuk keburukan, maka ketahuilah, bahwa lisannya itu dapat menyebabkannya binasa di dunia dan akhirat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepada Mu’adz bin Jabal radhiallahu ‘anhu,

أَلاَ أُخْبِرُكَ بِمَلاَكِ ذَلِكَ كُلِّهِ ؟ فَقُلْتُ : بَلىَ  يَا رَسُوْلَ اللهِ . فَأَخَذَ بِلِسَانِهِ وَقَالِ : كُفَّ  عَلَيْكَ هَذَا. قُلْتُ : يَا نَبِيَّ اللهِ، وَإِنَّا لَمُؤَاخَذُوْنَ بِمَا نَتَكَلَّمَ بِهِ ؟ فَقَالَ : ثَكِلَتْكَ أُمُّكَ، وَهَلْ يَكُبَّ النَاسُ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوْهِهِمْ –أَوْ قَالَ : عَلىَ مَنَاخِرِهِمْ – إِلاَّ حَصَائِدُ أَلْسِنَتِهِمْ .

Maukah kamu aku beritahukan penopang semua itu?” Mu’adz menjawab, “Mau, wahai Rasulullah.” Maka Rasulullah memegang lisannya lalu bersabda, “Jagalah ini.” Aku (Mu’adz) pun berkata, “Wahai Nabi Allah, apakah kita akan disiksa karena ucapan yang kita keluarkan?” Beliau menjawab, “Bagaimana kamu ini, bukankah yang menyebabkan orang-orang terjungkil balik di atas wajahnya di neraka -atau Beliau bersabda- di atas hidungnya, melainkan karena ulah lisan mereka.” (HR. Tirmidzi, ia katakan, “Hadits hasan shahih”)

Oleh karena itu, Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuruh kita agar menjaga lisan. Beliau bersabda:

وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ

Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah serta hari akhir, maka berkata-katalah yang baik atau diam.” (HR. Bukhari-Muslim)

‘Amr bin ‘Ash radhiallahu ‘anhu pernah berkata, “Berbicara itu seperti obat, jika sedikit bisa bermanfaat. Namun jika banyak (dikonsumsi) bisa mematikan.”

Imam Syafi’i rahimahullah pernah mengatakan, “Jika hendak berbicara, maka berpikirlah dahulu sebelum bicara. Jika ada maslahatnya barulah bicara. Namun jika ragu-ragu, maka tunggulah dengan tidak berbicara sampai jelas (maslahatnya).”

Umar bin Abdul ‘Aziz pernah berceramah sampai membuat orang-orang tersentuh hatinya dan menangis. Ia pun menghentikan ceramahnya, lalu ada orang yang berkata kepadanya, “Kalau sekiranya anda mau melanjutkan kata-kata anda, kami berharap Allah memberikan manfaat dengannya”, lalu Umar mengatakan, “Sesungguhnya kata-kata ini fitnah (cobaan), perbuatan itu lebih layak dilakukan oleh seorang mukmin daripada berkata-kata.”

Contoh Maksiat Lisan

Memang, di antara anggota badan yang paling ringan digerakkan adalah lisan. Tetapi ingat, lisan adalah anggota yang paling berbahaya baginya. Banyak sekali maksiat yang dilakukan oleh lisan yang mengakibatkan seseorang terjatuh ke jurang neraka. Di antaranya adalah sbb:

  1. Kadzib (Dusta)

Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الْفُجُورِ وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِي إِلَى النَّارِ وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ كَذَّابًا

Dan jauhilah oleh kalian berdusta, karena berdusta membawa seseorang kepada perbuatan jahat dan perbuatan jahat membawanya ke neraka. Jika seseorang selalu berdusta dan lebih memilih kedustaan maka akan dicatat di sisi Allah sebagai Kazzab (pendusta).” (HR. Bukhari-Muslim)

Al Mawardi berkata, “Dusta adalah penghimpun seluruh kejahatan dan pangkal setiap perbuatan tercela. Hal itu  disebabkan akibatnya yang buruk dan hasilnya yang jelek; karena bisa melahirkan namimah (adu domba), sedangkan namimah melahirkan kebencian, dan kebencian akan membawa kepada permusuhan. Dan kalau sudah bermusuhan, sudah tentu tidak dirasakan lagi rasa aman dan tentram. Oleh karena itulah dikatakan, “Barangsiapa yang sedikit kejujurannya, maka sedikit pula temannya.”

Seseorang dibolehkan berdusta hanyalah dalam tiga kondisi saja; dalam peperangan, mendamaikan dua pihak yang bertengkar, dan pada pembicaraan antara suami dengan istrinya, demikian sebaliknya. Ibnu Syihab mengatakan, “Aku tidak mendengar adanya keringanan berdusta pada kata-kata manusia kecuali dalam tiga hal; perang, mendamaikan orang yang bertengkar, dan pada pembicaraan antara suami dengan istrinya atau istri dengan suaminya.” (Diriwayatkan oleh Muslim)

Di antara ulama ada yang berpendapat bahwa dusta di sini adalah dusta sebenarnya, dan ada juga yang berpendapat bahwa dusta di riwayat ini adalah tauriyah, misalnya dalam peperangan seseorang mengatakan, “Pemimpin besar kalian telah tewas” agar pasukan musuh menjadi gentar, yakni ia maksudkan dalam hatinya “Pemimpin besar mereka yang dahulu pernah tewas.”

Adapun maksud “pada pembicaraan antara suami dengan istrinya atau istri dengan suaminya” adalah bukan untuk menipu istri, dalam arti mencegah haknya yang seharusnya diberikan, hal ini jelas haram.

  1. Ghibah

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Ghibah adalah membicarakan seseorang tentang hal yang tidak disukainya (jika dibicarakan), baik berkaitan dengan badan orang itu, ibadahnya, keduniaannya, kepribadiannya, fisiknya, akhlaknya, hartanya, anaknya, istrinya, pembantunya, pakaiannya, gerakannya, raut mukanya, masam mukanya dan hal-hal lain yang berkaitan dengan dirinya, baik menyebutkan secara langsung dengan kata-kata maupun dengan isyarat dan kedipan mata.”

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman melarang ghibah,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلاَتَجَسَّسُوا وَلاَيَغْتَب بَّعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang lain dan janganlah menggunjingkan (ghibah) antara satu sama lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentu kamu merasa jijik kepadanya, dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. (QS. Al Hujurat: 12)

Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَتَدْرُونَ مَا الْغِيبَةُ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ ذِكْرُكَ أَخَاكَ بِمَا يَكْرَهُ قِيلَ أَفَرَأَيْتَ إِنْ كَانَ فِي أَخِي مَا أَقُولُ قَالَ إِنْ كَانَ فِيهِ مَا تَقُولُ فَقَدِ اغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيهِ فَقَدْ بَهَتَّهُ *

Tahukah kamu apa ghibah itu?” Para shahabat menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui”, Beliau menjawab, “Kamu sebutkan tentang saudaramu hal yang tidak disukainya.”, Beliau pun ditanya, “Bagaimana jika demikian keadaan saudaraku, yakni sesuai yang aku katakan?” Beliau menjawab, “Jika sesuai yang kamu katakan berarti kamu telah mengghibahnya. Namun jika tidak demikian keadaan saudaramu maka kamu telah berdusta.” (Diriwayatkan oleh Muslim)

Imam Nawawi berkata, “Ketahuilah, sepatutnya bagi seseorang yang mendengar ghibah untuk membantahnya, melarang orangnya. Jika dengan kata-kata tetap tidak berhenti, maka dengan tangannya. Namun jika ia tidak mampu (mencegahnya) dengan lisan maupun dengan tangan, maka dengan menyingkir dari majlis itu. Namun, jika ia mendengar syaikhnya atau orang yang memiliki hak terhadapnya dighibahi, atau yang dighibahi adalah orang yang memiliki keutamaan atau keshalihan, maka melakukan yang kami sebutkan di atas lebih didahulukan.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang keutamaan membela kehormatan saudaranya ketika dihinakan,

مَنْ رَدَّ عَنْ عِرْضِ أَخِيْهِ رَدَّ اللهُ عَنْ وَجْهِهِ النَّارَ يَوْمَ اْلقِيَامَةِ

Barangsiapa yang membela kehormatan saudaranya, maka Allah akan menjauhkan wajahnya dari neraka pada hari kiamat.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi, dan dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahihul Jaami’ 5:160)

Sebaliknya, bagi yang membiarkan kehormatan saudaranya diinjak-injak, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنِ امْرِئٍ يَخْذُلُ امْرَءاً مُسْلِماً فِي مَوْضِعٍ تُنْتَهَكُ فِيْهِ حُرْمَتُهُ وَيُنْتَقَصُ فِيْهِ مِنْ عِرْضِهِ إِلاَّ خَذَلَهُ اللهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ فِيْهِ نُصْرَتَهُ. وَمَا مِنِ امْرِئٍ يَنْصُرُ مُسْلِماً فِي مَوْضِعٍ يُنْتَقَصُ فِيْهِ مِنْ عِرْضِهِ وَيُنْتَهَكُ فِيْهِ مِنْ حُرْمَتِهِ إِلاَ نَصَرَهُ اللهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ فِيْهِ نُصْرَتَهُ

Tidak ada seorang pun yang membiarkan seorang muslim di tempat kehormatannya diinjak-injak dan dihinakan, kecuali Allah akan membiarkannya di tempat yang ia membutuhkan pertolongan-Nya. Dan tidak ada seorang pun yang membela seorang muslim di tempat yang diinjak-injak dan dihinakan kehormatannya, kecuali Allah akan membelanya di tempat yang ia membutuhkan pertolongan-Nya.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad, Syaikh Al Albani menghasankannya dalam Shahihul Jami’ 5:160)

Ghibah hanyalah dibolehkan jika ada tujuan syar’i. Berikut ini, kesimpulan ghibah yang dibolehkan berdasarkan kandungan beberapa hadits, antara lain:

ü Tazhallum, yakni mengeluhkan kezaliman yang menimpanya agar kezalimannya hilang. Misalnya seseorang mendatangi pemerintah atau hakim dan mengatakan, “Si fulan telah menzhalimi saya.”

ü Meminta bantuan kepada orang yang berkuasa untuk merubah kemungkaran. Misalnya mengatakan, “Si fulan melakukan perbuatan ini, tolong cegahlah dia.

ü Meminta fatwa. Seperti pada kata-kata Hind (istri Abu Sufyan) kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Sesungguhnya Abu Sufyan seorang yang bakhil, lantas bolehkah saya mengambil hartanya secara sembunyi-sembunyi (untuk kebutuhan sehari-hari)?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab:

خُذِيْ أَنْتِ وَبَنُوْكِ مَا يَكْفِيْكِ بِالْمَعْرُوْفِ

Ambillah olehmu dan anakmu secukupnya secara ma’ruf.” (HR. Bukhari)

ü Tahdzir (mengingatkan saudaranya agar tidak tertipu), seperti menjarh (mencacatkan) perawi dan saksi.

ü Terhadap orang yang jelas-jelas menampakkan kemaksiatan atau kebid’ahan.

ü Ta’rif (mengenalkan). Misalnya agar orang lain tahu ketika ditanya, yakni dengan menyebutkan cirinya, “Orangnya kurus, pendek dsb,” dengan tidak bermaksud menjelekkanya.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا، وَأَسْتَغْفِرُهُ العَظِيْمَ الجَلِيْلَ لِيْ وَلَكُمْ، وَلِجَمِيْعِ المُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ؛ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلحَمْدُ لِلّهِ الوَاحِدِ القَهَّارِ، الرَحِيْمِ الغَفَّارِ، أَحْمَدُهُ تَعَالَى عَلَى فَضْلِهِ المِدْرَارِ، وَأَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الغِزَارِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ العَزِيْزُ الجَبَّارُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَّنَا مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ المُصْطَفَى المُخْتَار، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ الطَيِّبِيْنَ الأَطْهَار، وَإِخْوَنِهِ الأَبْرَارِ، وَأَصْحَابُهُ الأَخْيَارِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ مَا تُعَاقِبُ اللَيْلَ وَالنَّهَار

 

Jamaah Jumat rahimani wa rahimakumullah, dosa yang ditimbulkan oleh lisan yang berikutnya adalah

  1. Namiimah (Mengadu Domba)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ نَمَّامٌ

“Tidak masuk surga orang yang mengadu domba.” (HR. Muslim)

Kata-kata “Tidak masuk surga” bukanlah berarti kekal di neraka, tetapi maksudnya di awal-awalnya dia tidak masuk surga sebagaimana diterangkan dalam Fat-hul Bariy.

Namimah termasuk dosa besar berdasarkan hadits Ibnu Abbas berikut:

Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati dua buah kubur, lalu bersabda,

« إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ ، وَمَا يُعَذَّبَانِ مِنْ كَبِيرٍ – ثُمَّ قَالَ – بَلَى أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ يَسْعَى بِالنَّمِيمَةِ ، وَأَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لاَ يَسْتَتِرُ مِنْ بَوْلِهِ »

Keduanya sedang disiksa, keduanya disiksa karena mengira bukan dosa besar”, Beliau melanjutkan sabdanya, “Padahal sebenarnya (dosa besar). Adapaun salah satunya, ia pergi ke sana kemari mengadu domba, sedangkan yang satu lagi tidak menjaga diri dari kencingnya.

Ibnu Abbas berkata, “Beliau pun mengambil dahan basah dan mematahkannya menjadi dua bagian, lalu menancapkan masing-masing ke atas kuburan, Beliau bersabda, “Mudah-mudahan hal ini dapat meringankan siksanya selama belum kering.” (HR. Bukhari)

Perbuatan Beliau menancapkan dahan ke masing-masing kubur adalah hanya khusus untuk Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak selainnya.

Contoh Menggunakan Lisan Untuk Kebaikan

Di antara contoh menggunakan lisan untuk kebaikan adalah berdzikr, membaca Alquran, memberi nasihat kepada orang lain, beramar ma’ruf (menyuruh mengerjakan perintah Allah) dan bernahy munkar (melarang orang lain mengerjakan maksiat), bershalawat kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, berdakwah, berdoa kepada Allah dsb.video islami cahaya

Khitaaman (Penutup)

‘Uqbah bin ‘Amir radhiallahu ‘anhu pernah bertanya, “Wahai Rasulullah, di manakah letak keselamatan?” Beliau menjawab,

أَمْسِكْ عَلَيْكَ لِسَانَكَ وَلْيَسَعْكَ بَيْتُكَ، وَابْكِ عَلىَ خَطِيْئَتِكَ

Jagalah lisanmu, sempatkanlah berada di rumahmu dan tangisilah dosa-dosamu.” (HR. Tirmidzi, Shahihul Jami’ no. 1388)

 

Marwan  bin Musa

Maraaji’: Daliilus Saa’iliin (Anas Ismaa’il), Aafatul lisan (Dr. Sa’id Al Qahthaniy), Al Kidzb Mazhaahiruh-‘ilaajuh (M. bin Ibrahim Al Hamd), Al Adzkar dll.

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَآأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللهم صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهم بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهم اغْـفِـرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْـفِـرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. اللهم إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى. اللهم إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيْعِ سَخَطِكَ. وَآخِرُ دَعْوَانَا

أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلى الله عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

Download Naskah Materi Khutbah Jum’at

download ebook khutbah jumat hati-hati dengan lidah (1419)

Info Naskah Khutbah Jum’at

Artikel www.khotbahjumat.com oleh: Marwan bin Musa

Kata kunci: lisan.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • Donasi dapat disalurkan ke rekening: 4564807232 (BCA) / 7051601496 (Syariah Mandiri) / 1370006372474 (Mandiri). a.n. Hendri Syahrial
  • Keterangan lebih lengkap: Peluang Menjadi Sponsor dan Donatur

 

Download PDF

3 thoughts on “Hati-hati dengan Lidah

  1. syukron … ustd. mhn izin ane mau download smoga materinya membawa manfaat dan kemashlahatan dan menjadi amal jariyah bagi ustd. wass

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


× one = 6

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>